Ida Ratna Isaura

Menyimpan Kesedihan Mengabadikan Kebahagiaan, Karena Aku Adalah Keduanya

Lelaki Jaman Dulu dan Cowok Jaman Sekarang

A8mr66FCYAA2aG5.png large

Suatu ketika ibu saya bercerita tentang masa mudanya. Banyak lelaki yang menyatakan cinta, hinggap kemanapun selalu ada yang jatuh hati, dan surat cinta untuk sang ibu saat masih muda dulu, sudah pasti memenuhi laci.

Mungkin sudah ritual wajib, seorang ibu bercerita tentang masa-masa kejayaannya kepada anak gadis yang beranjak dewasa. Karena jutaan ibu di dunia sudah pasti seperti itu. Ibu teman saya juga. Malah ceritanya lebih parah dan panjang sekali.

Manis sekali ya menerima surat cinta, jika dibandingkan dengan sms cinta. Sangat eksklusif, di desain hanya untuk satu wanita dan ditulis tangan. Sedangkan sms cinta, bisa jadi hasil forward dari sms orang. Bisa juga dikirim ulang ke semua nomor ttm di ponsel. Itupun berisi rayuan singkat yang cara menulisnya disingkat-singkat.

Beruntung sekali wanita yang hidup di jaman ibu saya. Karena lelaki jaman dulu pantang minder. Terus mengejar-ngejar walau tak dapat-dapat. Dan menyimpan cinta yang sangat dalam untuk waktu yang sangat lama. Sedangkan cowok jaman sekarang pantang mengejar. Kalau ditolak, ya sudah. Langsung lenyap dan tak mau jadi teman.

Perbedaan yang paling nyata, lelaki jaman dulu bakalan tetap nembak walaupun yakin bakalan ditolak. Sedangkan cowok jaman sekarang nggak bakalan nembak kalau nggak yakin bakal diterima. Ya, perubahan supply and demand dalam hal ini sangat berpengaruh.

Jadi kalau cewek jaman sekarang pengen ditembak, maka dia harus repot-repot menunjukkan sinyal hijau yang terang benderang, bahkan kalau perlu tanya secara langsung: kamu nggak pengen nembak aku kah? T_T

About these ads

12 Februari 2012 - Posted by | Uncategorized | , , ,

43 Komentar »

  1. Hahaha, saya suka paragraf terakhir … mungkin ini pengaruh zaman serba instan. Kalau sekiranya merepotkan, lebih baik ditinggalkan dan dicari yang cepat dan lezat (dikira fast food kali ah … :) )
    Tapi, meski era milenium 3, saya juga ngalamin kok zaman surat-suratan hehe #CurCol :lol:

    Komentar oleh elfarizi | 12 Februari 2012 | Balas

    • hahaha. . . .
      saia juga mengalami jaman surat menyurat kok :P
      yah. . . tapi begitu itu. . dengan sedikit pemaksaan menulis :D

      tapi yang paling sedih itu emang ditembak via sms
      nggak bangettttt. . . . . heheheheh :D

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 12 Februari 2012 | Balas

      • haha … itu mah gak Momod cowoknya kakakakakk :lol:

        Komentar oleh elfarizi | 12 Februari 2012

      • hehehhee. . . . . btw gag momod itu apa iah?? :P
        -istilah anak muda jaman sekarang-. . . . :P hehehehe

        Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 12 Februari 2012

      • gak momod itu gak modaaal :lol:

        Komentar oleh elfarizi | 13 Februari 2012

      • hahahah. . . . . :lol:
        istilah baru buad saia :D

        perlu dimasug in di KBBI :D
        hehehehhehe

        Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 13 Februari 2012

  2. ibu dulu pasti artis ya banyak fans nya hehehhe. . aku pun terus menunggu hingga hampir 3thn lamanya… meski belum ada hasil yag aku dapat. terkadang wanita itu keras bagaikan batu ketika disanjung

    Komentar oleh Susu Segar | 12 Februari 2012 | Balas

    • hehehe. . . maklum jaman dulu kan jumlah wanita masih sedikit :P

      kalau yang itu, tergantung type wanita n bagaimana cara menyanjungnya kak :D
      hehehehhehehe :D

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 13 Februari 2012 | Balas

  3. *hihihihi betul betul betul itu, aduhh wanita seperti itu ya mbak – kalau begitu saya mau coba buat surat cinta ahh tentunya buka e-surat_cinta yang sedang booming ( di blog kang elfarizi ) *fufufufufu

    Yang Penting apa yang dikatakan dihatinya mbak

    karena yang keluar dari hati akan masuk kedalam hati
    yang keluar dari mulut hanya akan masuk kedalam telinga
    yang keluar dari tulisan hanya akan masuk kedalam mata

    tapi hati akan masuk kedalam hati, bagimanapun bentuknys d(^.^”) lihatlah hatinya mbak, zaman boleh berubah tapi hati manusia tetap sama

    Komentar oleh Eko Wardoyo | 12 Februari 2012 | Balas

    • wooowww. . . . manstaff kata2 terakhirnyaaa. . . . :D
      aku suka banget! :D

      semoga begitu ya :D

      btw, itu hanya berlaku bagi jenis2 wanita tertentu :P
      wkwkwkwk

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 13 Februari 2012 | Balas

  4. *hmmmmm begitu ya, bagaimana dengan Dia…Dia…Dia… ya d(^o^”)

    Komentar oleh Eko Wardoyo | 13 Februari 2012 | Balas

    • teuteup … dia … dia … dia … cinta yang kutunggu … tunggu … tunggu haha :D

      Komentar oleh elfarizi | 13 Februari 2012 | Balas

      • wah! pacarnya ada 3 !!!!! :D wkwkwkwk :lol:

        yaitu dia, dia, dan dia :lol:
        hahahhahahaha

        sampe yang di tunggu ada 3 :P haha

        Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 13 Februari 2012

      • *wahahahahaaha d(^.^”) aduh bang gaswat nich rumah orang /(^.^”)

        Komentar oleh Eko Wardoyo | 13 Februari 2012

      • gawat apa nya kak???
        hehehehhehe. . . . . . :lol:

        Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 13 Februari 2012

  5. Saya type laki2 dulu donk,,,,??Tembak aja karena ga mungkin ga dipiikirin, hahaha….

    Komentar oleh Gandi R. Fauzi | 13 Februari 2012 | Balas

    • hahaha. . . .
      itu baru namanya lelaki, bukan cowok :D

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 13 Februari 2012 | Balas

      • Hahaha,,, dipendam pun tak baik kan?? Jadi lepaskan saja, :-P

        Eh saya kira tadinya dari BALI…?? hehe,

        Komentar oleh Gandi R. Fauzi | 13 Februari 2012

      • bukannn kak ;)

        saia surabaya :D

        Bali dari nama Ida nya kah??

        iya, cinta itu penting di ungkapkan :D
        nggak rugi juga :D
        paling apes cuma di tolak doank :P
        hehehhehehehe

        Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 13 Februari 2012

      • Oalah asli arek suroboyo toh? hehe… iya kirain dari nama ‘ida’ itu, :-P

        Komentar oleh Gandi R. Fauzi | 13 Februari 2012

      • tinggal nya di sby, kan kuL dimari ;)
        asli nya sih bukan dari sby,
        hehehehhe :D

        tapi kalo di tanya anak mana, ta teuteup. . . .
        ngaku sby, wkwkwk :lol:

        Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 13 Februari 2012

  6. wah, terlambat di pembicaraan nih saya… Hehehehe… Heran, kok yang komentar cowok semua, eh, laki-laki semua.
    Memangnya surat cinta jaman sekarang masih berlaku?

    Komentar oleh Falzart Plain | 13 Februari 2012 | Balas

    • hahahahahha :lol:

      iya ya???? para lelaki semangat membenarkan n setujaaa dengan post ini :D

      MASIH!!! MASIH BERLAKU!! :D
      #kalo bilang uda nggak laku ntar nggak dapat2 :P
      heheheheh

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 13 Februari 2012 | Balas

      • Mungkin kamu nggak ngundang blogger cewek untuk kemari nih… Soalnya, kalau laki-laki yang komentar di sini itu sudah panggilan alam.

        Surat cinta? Hmmm… Dulu saya sering buat, tapi bukan untuk dikirim ke mana-mana, cuma disimpan saja, terus kalau sudah tidak menarik lagi ya dibuang… Hahay…

        Komentar oleh Falzart Plain | 15 Februari 2012

      • panggilan alam??? hahahha :D
        panggilan alam apa kak Falzart??? :P

        wah eman. . . . buang ke laut kak :D
        tar sapa tau ada yang nemu :P hahaha

        Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 15 Februari 2012

  7. haha, lelaki semua yang mosting ya..
    saya ikutan komen ah, menjawab perbedaan lelaki jaman dulu ama sekarang..
    Kalau saya mah tipe lelaki kirim surat dan nyatain perasaan setelah menikah.. hehe :)

    Soalnya lelaki suka sama cewek yang penasaran ama dirinya.. :lol:

    Komentar oleh rezaslash | 14 Februari 2012 | Balas

    • wowowoooo. . . . .
      PANTESAN. . . . . :D

      banyak banget lelaki yang dari misterius, sampe sok misterius,
      ternyata begitu ya? :D
      hehehhehe. . . . makasih bocoran nya :D

      salam kenal kak Reza :D

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 14 Februari 2012 | Balas

  8. ” kamu nggak pengen nembak aku kah? ” :mrgreen: akakakakakaka

    Komentar oleh Agam TrueBlue | 14 Februari 2012 | Balas

    • hehehe. . . . membenarkan juga nih kayaknya :D

      makasii kak Agam uda berkunjung :D

      salam kenal :)

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 15 Februari 2012 | Balas

  9. mungkin dulu gara2 tidak ada handphone kalinya maka semua cwo menjadi lelaki. jika saja sampai sekarang handphone belum di temukan, mungkin saja semua cwo akan tetap menjadi lelaki. :D

    Komentar oleh saintabreey | 16 Februari 2012 | Balas

    • hahaha. . . . mungkin juga :D

      tapi kalo engga ada hape, palingan perkembangan cara kenalan ya cuma gitu2 ajah :
      suit suit di jalan + maen mata pas lead layar tancap :lol: wkwkwkwk

      salam kenal kak Saint :)

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 16 Februari 2012 | Balas

      • kebayang juga kalo g ada handphone sampai saat ini, kenalan >> nanya alamat rumah ? buat ngirim surat tentu nya . *iya g sih?*
        hahaha :D

        salam kenal juga.

        Komentar oleh saintabreey | 16 Februari 2012

      • iyaaaa. . . hahha. . . . :lol:

        tapi kalo uda ada mesin foto copy lebih gampang,
        surat cintanya bisa di foto copy sebelum disebar :D

        btw, isi surat ginta itu awalnya selalu gini gag sih!
        -hai. . . apa kabar? aku harap kabar kamu baik-baik saja-
        dan sederet basa-basi lainnya, hahahahahhahaha :lol:

        Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 16 Februari 2012

  10. sebagai lelaki, perlu juga baca tulisan ini.. mgkn zaman kini kita–lelaki dan wanita–telah dibuat serba tergesa-gesa akibat budaya serba masif..

    Komentar oleh Pyan Sopyan Solehudin | 16 Februari 2012 | Balas

    • iya, tergesa2 pengen punya pacar,
      tergesa2 pengen jatuh cinta,
      akhirnya milih agak sembarangan :P hehehe

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 17 Februari 2012 | Balas

  11. satu lagi yang nggak bakalan ditemui pada cowok sekarang, yaitu ngapel dengan mengetuk pintu terlebih dahulu. sekarang beraninya kalo dah mau sampe sms dulu ceweknya suruh keluar.
    oh ya, dirak bukuku dulu sampe menumpuk kertas surat, karena pantang bikin surat dengan kertas yang sama untuk kedua kalinya, jadi tiap mau bikin surat ya beli kertas baru

    Komentar oleh enth | 17 Februari 2012 | Balas

    • yapz! bener banget. . .
      jadinya engga ada surprize kan!

      kalo mau dateng sms dulu,
      teuz kalo uda nyampe depan pagar, miscall. . . . :P
      heheheh

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 17 Februari 2012 | Balas

  12. [...] Lelaki zaman dulu dan cowok zaman sekarang [...]

    Ping balik oleh Link Pendidikan, Tutorial, Tips dan Trik, dan Informasi Umum « DEWA SASTRA | 26 Februari 2012 | Balas

  13. Memang lebih suseh klo melalui surat krn menguras otak utk mencari2 kata yg tepat utk sang pujaan hati,,,,beda dgn sms yang dpt forward drmn aja. Gak heran klo semakin banyak saja yg jadian ataupun putus hanya melalui 1 media yaitu sms :lol:
    kasihan bangetz rsanya yah :lol:

    cowok jaman sekarang semakin diragukan akan kesetiaannya :-)

    Komentar oleh eyour | 27 Februari 2012 | Balas

    • yapz! bener banget. . . .

      semoga budaya nembak via sms itu cepet berakhir :D

      hehehhehe

      Komentar oleh Ida Ratna Isaura | 28 Februari 2012 | Balas

  14. [...] Lelaki zaman dulu dan cowok zaman sekarang [...]

    Ping balik oleh Eksistensi dan Fungsi Fitrah Bagi Kehidupan Manusia « DEWA SASTRA | 28 Februari 2012 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 55 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: